Turki Peringati Kudeta Berdarah 1980, 40 Tahun Lalu

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Meskipun telah berlalu empat dekade, namun kudeta berdarah 12 September 1980 masih menjadi noda hitam dalam sejarah politik Turki.

Peristiwa itu dikenang sebagai kudeta yang menyebabkan penahanan ratusan ribu orang dan persidangan massal serta penyiksaan dan eksekusi.

Empat puluh tahun lalu, Kepala Staf Umum Kenan Evren, tokoh utama kudeta militer, muncul di televisi dan menyatakan intervensi militer. Ia secara resmi mengkonfirmasikan kudeta yang secara drastis mempengaruhi negara di tahun-tahun mendatang.

Para pemberontak menguasai negara itu pada pagi hari tanggal 12 September menyusul intervensi angkatan bersenjata dengan Dewan Keamanan Nasional, bersama dengan komandan angkatan darat, udara dan laut, serta komandan pasukan gendarmerie.

Kudeta menimbulkan pukulan berat bagi demokrasi Turki ketika para pemberontak membatalkan Konstitusi, membubarkan parlemen, mengumumkan darurat militer, dan menutup partai politik serta mengasingkan para pemimpin.

Penyiksaan, perlakuan buruk dan kondisi tidak sehat di penjara menyebabkan 299 orang tewas. Kejadian itu masih menghantui hati nurani bangsa Turki.

Beberapa orang yang selamat mengatakan bahwa mereka mengalami penyiksaan fisik, mental dan spiritual selama bertahun-tahun.

Lebih dari 650.000 orang ditahan dan 230.000 diadili terutama karena alasan politik. Sebanyak 50 orang dieksekusi.

Eksekusi pertama dilakukan pada 9 Oktober 1980. Necdet Adalı dan Mustafa Pehlivanoğlu, dua orang yang terkait dengan ideologi yang bertentangan, dieksekusi.

Di antara mereka yang dieksekusi adalah Erdal Eren pada usia 17 tahun.

Sampai hari ini, Evren dikritik keras karena komentarnya tentang eksekusi Eren. “Apakah kita tidak akan menggantungnya melainkan memberi makan?” Dia bertanya.

Pengadilan mengubah usia Eren dalam upaya untuk menahan eksekusi.

Sebanyak 14.000 orang dilucuti dari kewarganegaraan mereka dan 30.000 diberhentikan dari jabatannya, termasuk 4.000 guru dan akademisi. Budaya dan seni menderita karena lebih dari 1.000 film dilarang.

Konstitusi baru yang dibuat oleh Dewan Keamanan Nasional menerima 98% suara pada referendum yang diadakan pada tahun 1982, di mana banyak yang mempertanyakan keandalan hasilnya karena junta militer bertanggung jawab penuh atas semua organisasi.

Para komplotan kudeta menambahkan Pasal sementara ke-15 dalam Konstitusi yang membantu mereka hidup bebas tanpa risiko diadili. Namun demokrasi Turki menampar komplotan kudeta ketika referendum baru yang diadakan 12 September 2010 yang menghapus pasal itu dan membuka jalan untuk uji coba.

Jaksa tertinggi Turki di Ankara melakukan penyelidikan kriminal terhadap Evren dan mantan kepala Angkatan Udara Tahsin Şahinkaya.

Pengadilan mereka menjadi penanda untuk pertama kalinya dalam sejarah Turki bahwa komplotan kudeta muncul di ruang sidang.

Orang-orang itu dituduh mengubah sebagian atau sepenuhnya menghilangkan tatanan konstitusional republik dan mengganggu parlemen.

Tak satu pun dari mereka berpartisipasi secara fisik dalam uji coba itu, karena kondisi kesehatan, dan mereka juga menolak dakwaan.

Pengadilan menghukum mereka ke penjara dan mantan komandan tertinggi dilucuti dari pangkat militer.

Evren dan Sahinkaya meninggal pada tahun 2015 – Evren pada usia 98 dan Şahinkaya pada usia 90.
 
Sumber: Hurriyet

Terjemahan bebas Bagbudig.com

bagbudig
About bagbudig 399 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.