UEA dan Bahrain Normalisasi Bersejarah dengan Israel di Gedung Putih

Cloud Hosting Indonesia
Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Oleh: Steve Holland dan Matt Spetalnick

Uni Emirat Arab dan Bahrain pada hari Selasa (15/9) akan menjadi negara-negara Arab terbaru yang melanggar “pantangan lama” ketika mereka menandatangani perjanjian menuju normalisasi hubungan dengan Israel sebagai penataan kembali strategi negara-negara Timur Tengah melawan Iran.

Presiden AS Donald Trump akan menjadi tuan rumah upacara Gedung Putih pada siang hari EDT (1600 GMT), menutup bulan yang dramatis ketika UEA dan kemudian Bahrain setuju untuk membalikkan beberapa dekade konflik tanpa penyelesaian terkait perselisihan Israel yang telah berlangsung puluhan tahun dengan Palestina.

Pada upacara yang ditengahi AS, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu akan menandatangani perjanjian dengan Menteri Luar Negeri Emirat Sheikh Abdullah bin Zayed al-Nahyan dan Menteri Luar Negeri Bahrain Abdullatif Al Zayani.

Kesepakatan tersebut menjadikan mereka sebagai negara Arab ketiga dan keempat yang mengambil langkah-langkah seperti itu untuk menormalkan hubungan. Sebelumnya Israel telah menandatangani perjanjian damai dengan Mesir pada 1979 dan Yordania pada 1994.

Perjanjian back-to-back, yang telah menuai kecaman pahit dari Palestina, menandai kesuksesan diplomatik yang pelik bagi Trump. Dia telah menghabiskan masa kepresidenannya untuk menengahi kesepakatan tentang masalah yang sulit diselesaikan seperti program nuklir Korea Utara hanya untuk menemukan pencapaian aktual yang sulit dipahami.

Trump telah siap untuk pemilihan kembali pada 3 November dan kesepakatan itu dapat membantunya menopang dukungan di antara para pemilih evangelis Kristen pro-Israel yang merupakan bagian penting dari basis politiknya.

Menyatukan Israel, UEA, dan Bahrain mencerminkan keprihatinan bersama mereka tentang meningkatnya pengaruh Iran di kawasan dan pengembangan rudal balistik. Iran juga telah mengkritik kedua kesepakatan tersebut.

“Alih-alih berfokus pada konflik masa lalu, orang-orang sekarang berfokus pada menciptakan masa depan yang cerah yang dipenuhi dengan kemungkinan tak terbatas,” kata penasihat senior Gedung Putih Jared Kushner dalam sebuah pernyataan pada Senin malam.

Kushner membantu merundingkan perjanjian dan mencoba membujuk lebih banyak negara Teluk untuk mencapai kesepakatan serupa dengan Israel.

Salah satu target Gedung Putih adalah Oman, yang pemimpinnya telah berbicara dengan Trump minggu lalu.

Negara lainnya adalah Arab Saudi, kekuatan Teluk Arab terbesar. Sejauh ini, Saudi, yang rajanya adalah penjaga situs-situs suci umat Islam dan pengelola eksportir minyak terbesar dunia, telah memberi isyarat bahwa mereka belum siap berdamai dengan Israel.

Netanyahu di Bawah Tekanan

Meskipun perdamaian Israel- UEA-Bahrain adalah kesuksesan diplomatik bagi Netanyahu, namun upacara penandatanganan kejadian bersejarah itu berlangsung saat dia sedang menghadapi kritik di Israel atas penanganannya terhadap pandemi virus corona dan pengadilan korupsi atas tuduhan penyuapan, penipuan, dan pelanggaran kepercayaan yang telah menyebabkan sering terjadinya protes di jalan.

Netanyahu menyangkal melakukan kesalahan dan menggambarkan persidangannya sebagai perburuan penyihir politik kiri yang bertujuan untuk menggulingkan pemimpin sayap kanan yang populer.

Netanyahu mengisyaratkan pada hari Senin bahwa kesepakatan Israel dengan dua negara Teluk Arab mungkin masih dalam proses.

Seorang pejabat senior pemerintahan Trump mengatakan bahwa dokumen-dokumen itu lengkap atau hampir selesai, bahwa Israel akan menandatangani perjanjian terpisah dengan masing-masing negara Teluk dan kemudian Amerika Serikat akan bergabung dengan ketiganya dalam menandatangani dokumen umum yang dikenal sebagai Abraham Accords. Namun pejabat tersebut menolak memberikan spesifikasinya.

Dalam perlawanan terhadap virus corona yang telah melanda Amerika Serikat dan dunia, Gedung Putih memberi semangat tetapi tidak mengharuskan para peserta untuk memakai masker. Meski suasana upacara diharapkan hangat, namun terserah kepada para pemimpin apakah mereka ingin berjabat tangan atau tidak, kata pejabat itu kepada wartawan.
 
Frustrasi dengan penolakan Palestina untuk mengambil bagian dalam inisiatif perdamaian Timur Tengah yang digagas Trump, Gedung Putih telah berusaha agar mereka bisa melihat kesepakatan dengan UEA dan Bahrain sebagai dorongan, bahkan pengaruh, untuk pembicaraan damai.

Kesepakatan tersebut telah membuat Palestina merasa ditinggalkan oleh beberapa sekutu tradisional Arab terdekat mereka.

Kepemimpinan Palestina, yang telah lama menuduh Trump pro-Israel, telah mengecam pemulihan hubungan Arab dengan Israel sebagai pengkhianatan atas perjuangan mereka, meskipun Netanyahu telah sepakat bahwa normalisasi itu akan menangguhkan rencana Israel untuk mencaplok sebagian dari Tepi Barat yang diduduki.

Palestina memandang perjanjian baru itu sebagai pelemahan posisi pan-Arab yang telah lama menyerukan penarikan Israel dari wilayah pendudukan dan penerimaan kenegaraan Palestina sebagai imbalan untuk hubungan normal dengan negara-negara Arab.

Meskipun negosiasi antara Israel dan Palestina terakhir kali gagal pada tahun 2014, namun beberapa negara Teluk Arab dan beberapa negara Arab lainnya telah lama melakukan kontak informal yang tenang dengan Israel.

Sumber: Reuters

Terjemahan bebas Bagbudig.com

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 534 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.