Wabah Flu Spanyol di Amerika Serikat Tahun 1918

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Oleh: Dave Roos

Pada akhir musim panas 1918, gelombang kedua flu Spanyol yang dahsyat telah tiba di pantai Amerika. Wabah tersebut dibawa saat Perang Dunia I oleh mereka yang pulang dari Eropa.

Virus baru yang ganas ini menyebar pertama kali dari Boston sampai ke New York dan Philadelphia sebelum menjalar ke Barat lalu menginfeksi masyarakat sipil dari St. Louis sampai ke San Francisco.

Karena tidak ditemukannya vaksin dan penyebab dari wabah tersebut, para walikota dan pejabat kesehatan kota dibiarkan berimprovisasi. Haruskah mereka menutup sekolah dan melarang semua pertemuan publik? Haruskah mereka meminta setiap warga negara untuk mengenakan masker? Atau mereka harus menutup pusat keuangan penting di masa perang?

Ketika semuanya berakhir, flu Spanyol telah menewaskan sekitar 675.000 orang Amerika dan 20 hingga 50 juta orang di seluruh dunia. Kota-kota AS tertentu bernasib jauh lebih buruk daripada kota lain.

Pada pertengahan September, flu Spanyol menyebar seperti api melalui instalasi militer dan angkatan laut di Philadelphia, tetapi Wilmer Krusen, direktur kesehatan masyarakat Philadelphia, meyakinkan publik bahwa tentara yang tertimpa hanya akan menderita akibat flu musiman sebelum menginfeksi masyarakat sipil.

Ketika beberapa kasus sipil pertama dilaporkan pada 21 September, dokter setempat khawatir bahwa kasus ini bisa menjadi awal epidemi, tetapi Krusen dan dewan medisnya mengatakan orang Philadelphia dapat menurunkan risiko terkena flu dengan tetap menghangatkan diri, menjaga kaki tetap kering dan juga “perut terbuka”, tulis John M. Barry dalam The Great Influenza: Kisah Pandemi Paling mematikan dalam Sejarah.
 
Ketika tingkat infeksi sipil meningkat dari hari ke hari, Krusen menolak untuk membatalkan parade Liberty yang telah dijadwalkan pada 28 September. Barry menulis bahwa para ahli penyakit menular telah memperingatkan Krusen bahwa parade, yang diharapkan akan menarik beberapa ratus ribu orang Philadelphia justru akan menjadi lahan empuk penyebaran virus.

Krusen bersikeras bahwa pawai itu harus berlanjut, karena acara itu akan menghasilkan jutaan dolar dalam bentuk obligasi perang, dan dia meremehkan bahaya penyebaran penyakit itu. Pada tanggal 28 September, prosesi patriotik dari para tentara, Pramuka, marching band dan pejabat lokal tampak membentang sepanjang dua mil melalui pusat kota Philadelphia dengan trotoar yang penuh dengan penonton.

Hanya dalam 72 jam setelah pawai, sejumlah 31 rumah sakit Philadelphia telah penuh dan sebanyak 2.600 orang meninggal pada akhir minggu.

George Dehner, penulis Global Flu and You: A History of Influenza, mengatakan bahwa keputusan Krusen saat itu yang mengadakan parade benar-benar merupakan “ide yang buruk,” sehingga tingkat infeksi di Philadelphia sudah meningkat pada akhir September.

“Parade Liberty mungkin melemparkan bensin ke atas api,” kata Dehner,” tetapi sudah terbakar dengan baik.”

Parade Liberty di Philadelphia, yang dihadiri sekitar 200.000 orang, berkontribusi terhadap merebaknya wabah flu Spanyol di kota itu.

Respons kesehatan masyarakat di St. Louis tidak lebih berbeda. Bahkan sebelum kasus pertama flu Spanyol dilaporkan di kota itu, komisioner kesehatan Dr. Max Starkloff membuat dokter setempat dalam keadaan siaga tinggi dan menulis tajuk rencana di St. Louis Post-Dispatch tentang pentingnya menghindari keramaian.

Ketika wabah flu di barak militer terdekat pertama kali menyebar ke masyarakat sipil St. Louis, Starkloff tidak membuang waktu untuk menutup sekolah, menutup bioskop dan ruang biliar, dan melarang semua pertemuan publik. Ada desakan dari pemilik bisnis, tetapi Starkloff dan walikota menguasai tanah mereka. Ketika korban infeksi membengkak seperti diduga, ribuan penduduk yang sakit dirawat di rumah oleh jaringan perawat sukarela.
 
Dehner mengatakan bahwa karena tindakan pencegahan ini, pejabat kesehatan masyarakat St. Louis telah mampu “meratakan kurva” dan mencegah epidemi flu agar tidak meledak semalam seperti di Philadelphia.

“Ini adalah kasus baru yang begitu banyak dan benar-benar melebihi kapasitas kota,” kata Dehner. “Itu memperbesar masalah apa pun yang sudah Anda miliki.”

Menurut analisis 2007 dari catatan kematian flu Spanyol, tingkat kematian tertinggi di St. Louis hanya seperdelapan dari angka kematian Philadelphia yang terburuk. Itu tidak berarti bahwa St Louis selamat dari epidemi. Dehner mengatakan kota di bagian barat tengah itu sangat terpukul oleh gelombang ketiga flu Spanyol yang kembali pada akhir musim dingin dan musim semi 1919.
 
Di San Francisco, pejabat kesehatan sangat yakin dengan penggunaan masker. Gubernur California William Stephens menyatakan bahwa adalah “tugas patriotik setiap warga negara Amerika” untuk mengenakan masker dan San Francisco akhirnya menjadikannya sebagai hukum. Warga yang tertangkap di depan umum tanpa masker atau mengenakannya dengan tidak benar ditangkap, dituduh “mengganggu perdamaian” dan didenda $ 5.

Dalam bukunya, Jacob mengatakan bahwa masker kasa yang diklaim pejabat kota dapat menghindari influenza pada kenyataannya hampir tidak efektif sama sekali. Tingkat infeksi San Francisco yang relatif rendah pada bulan Oktober mungkin disebabkan oleh kampanye yang terorganisir dengan baik untuk mengkarantina semua instalasi angkatan laut sebelum flu tiba, ditambah upaya awal untuk menutup sekolah, melarang pertemuan sosial dan menutup semua tempat “hiburan publik.”

St Louis Red Cross Motor Corps bertugas selama epidemi flu 1918.

Pada 21 November, ledakan peluit menandakan San Fransisco akhirnya sudah bisa melepas kembali masker mereka.

Tetapi keberuntungan San Francisco berakhir ketika gelombang ketiga flu Spanyol melanda pada Januari 1919. Masker yang dipercaya sebagai penyelamat mereka untuk pertama kalinya, para pemilik bisnis dan teater berselisih kembali dan tetap berkumpul di depan umum. Akibatnya, San Francisco akhirnya menderita beberapa tingkat kematian tertinggi akibat flu Spanyol secara nasional.

Analisis 2007 menyimpulkan bahwa jika saat itu San Francisco melakukan perlindungan terhadap flu dengan menjauhi keramaian selama musim semi 1919, hal itu bisa mengurangi kematian hingga 90 persen.

*Terjemahan bebas oleh Bagbudig.com dari artikel How U.S. Cities Tried to Halt the Spread of the 1918 Spanish Flu

Sumber tulisan dan Foto: history.com

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 858 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.