Wanita Muslim yang Luar Biasa Sepanjang Sejarah

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Oleh: Nadia Khan*

Stereotip perempuan Muslim dalam media dan masyarakat luas sangatlah problematis, dan perlu ditantang jika kita ingin menciptakan masyarakat yang setara dan adil. Prestasi perempuan Muslim diabaikan, diremehkan atau dibajak oleh pandangan-pandangan bodoh tentang Islam dan perempuan.

Kita baru-baru ini menyaksikan contoh klasik dari hal ini dalam wawancara BBC dengan Zara Mohammed, pemimpin baru Dewan Muslim Inggris. Narasi negatif wanita Muslim ini adalah realitas, padahal di seluruh dunia Islam, perempuan telah berada di garis depan sejarah dan menegaskan kekuasaan mereka jauh sebelum perempuan memiliki hak apapun di Barat.

Patriarki jelas merupakan suatu masalah; itu telah dan masih terjadi untuk semua wanita. Namun, sejak Islam datang dengan pesan radikal yang memberi perempuan hak yang belum pernah terjadi sebelumnya, perempuan Muslim telah berjuang untuk mempertahankan hak mereka di dunia yang didominasi laki-laki.

Wanita di seluruh negeri Muslim telah memegang semua jenis peran progresif. Lanskap laki-laki yang mendominasi telah meremehkan kontribusi ini selama bertahun-tahun, tetapi untungnya warisan mereka tetap hidup.

Saya telah memilih beragam kelompok wanita Muslim yang ceritanya terus menginspirasi, dan menjadi pengingat bahwa wanita bukanlah pengamat, tetapi peserta aktif di panggung dunia.

Rabiah Al-Adawiyah (718-801)

Hubungan antara wanita dan mistisisme sufi memiliki sejarah panjang yang mengarah kembali ke hari-hari awal Islam.

Sufi wanita pertama yang diketahui adalah seorang wanita bernama Rabi’ah al-Adawiyah yang lahir di Basra, Irak.

Dia membentuk banyak cita-cita Sufi, dan memprakarsai tradisi cinta kepada Tuhan tanpa rasa takut.

Rabi’ah membimbing pria dan wanita dalam hal-hal spiritualitas. Peran dan keunggulannya dalam perkembangan tasawuf merupakan tantangan bagi mereka yang tidak menerima wanita mistik.

Fatima al-Fihri (800-880)

Fatima al-Fihri mendirikan dan membangun universitas pertama dan tertua di dunia (UNESCO), masjid dan universitas Al-Qarawiyyin di Fez, Maroko. Itu dibangun pada 859.

Fatima membayarnya untuk dibangun dengan warisannya, dan butuh waktu 18 tahun untuk menyelesaikannya.

Sayangnya, kita masih hidup di dunia di mana beberapa gadis dan wanita mempertaruhkan nyawa untuk mendapatkan pengetahuan. Pada tahun 2012, Malala Yousafzai secara mengejutkan ditembak di kepala oleh Taliban karena haknya untuk melanjutkan pendidikan. Sikap ini menyedihkan dan ironis, mengingat universitas pertama di dunia ini didirikan oleh seorang wanita muslimah.

Razia Sultan (1205-1240)

Razia Sultan, wanita pertama yang menjadi Sultan India, memerintah istana Delhi dari 1236 hingga 1240. Dia tidak ingin disebut Sultana, dan bersikeras menggunakan istilah laki-laki, Sultan.

Dia adalah seorang penguasa Kesultanan Delhi, yang merupakan bagian dari dinasti Mamluk.

Ayahnya adalah Sultan Shams-us-din Iltutmish, dan Razia adalah putri satu-satunya. Iltutmish memastikan Razia berpendidikan dan terlatih dalam memanah, seni bela diri, dan administrasi.

Ayah Razia merasa dia akan menjadi penguasa yang jauh lebih baik daripada putra-putranya. Secara mengejutkan, dia menunjuknya sebagai ahli warisnya.

Sebagai penguasa, dia akan tampil di depan umum dengan pakaian tradisional pria. Dia mengendarai gajah melalui jalan-jalan Delhi, membuat penampilan publik seperti para sultan sebelumnya.

Dia memerintah dengan efisien, menegakkan hukum dan ketertiban di Delhi. Sekutu paling tepercaya adalah seorang budak Etiopia, Malik Yaqut, yang dia tunjuk ke posisi penting di istana.

Nur Jahan (1577-1645)

Nur Jahan adalah istri Kaisar Mughal, Jahangir.

Kisah cinta antara kaisar dan istrinya didokumentasikan dengan baik, tetapi dia lebih dari sekadar objek kasih sayang penguasa.

Dia memerintah bersama suaminya, sangat kuat dan membuat keputusan penting.

Nur Jahan berburu harimau yang saat itu hanya merupakan hak istimewa penguasa. “Fakta bahwa Nur Jahan sebagai Ratu pemburu harimau memberi tahu kita tentang kekuatannya di istana, yang hampir setara dengan Kaisar.”

Dia memiliki peran kunci dalam membebaskan Kaisar ketika dia ditawan oleh Mahabat Khan pada tahun 1626. Dia sendiri memimpin pasukan ke medan perang. Ada gambar terkenal Nur Jahan memegang pistol, disimpan di perpustakaan Rampur Raza.

Nur Jahan adalah salah satu pemimpin paling berpengaruh di abad ke-17, seorang wanita Muslim yang benar-benar menakjubkan.

Jahanara Begum (1614-1681)

Jahanara Begum adalah seorang putri Mughal. Dia adalah anak tertua dari Kaisar Mughal Shah Jahan dan istrinya, Mumtaz Mahal.

Setelah kematian ibunya pada tahun 1631, Jahanara yang berusia 17 tahun menjadi Padshah Begum (Ibu Negara) dari Kerajaan Mughal.

Dia memegang pengaruh yang sangat besar di pengadilan, dan digambarkan oleh Catherine Asher sebagai “wanita paling berkuasa di kekaisaran” pada saat itu.

Wanita Mughal berada di depan dan tengah kekaisaran. Mereka sama terlibat dan diinvestasikan seperti para pria.

Jahanara memeluk tasawuf, dan diinisiasi ke dalam tatanan Sufi Qadriyya. Dia adalah seorang penyair ulung, penulis dan arsitek yang dihormati.

Ilhan Omar (Anggota Kongres AS)

lhan Omar mungkin hanya setinggi lima kaki, namun kehadirannya harus diperhitungkan.

Ibu tiga anak berusia 38 tahun ini adalah orang Amerika Somalia, wanita Amerika pertama, orang Amerika kelahiran Afrika pertama, dan salah satu dari dua wanita Muslim Amerika pertama (bersama Rashida Tlaib) yang bertugas di Kongres AS.

Ilhan dan keluarganya melarikan diri dari perang saudara di Somalia, dan tinggal di kamp pengungsi selama bertahun-tahun. Ceritanya adalah salah satu perjuangan, itulah sebabnya dia berjuang dengan penuh semangat untuk hak-hak minoritas.

Contoh wanita Muslim yang inovatif ini hanyalah setetes air di lautan. Saat kita memperingati Hari Perempuan Internasional, penting untuk mengingat panutan perempuan yang telah membuka jalan bagi hak dan kebebasan kita.

Mari lawan narasi gender yang berbahaya, dan berdiri bersama untuk mengatasi pelecehan oleh mereka yang tidak dapat menangani kekuatan dan kekuasaan bawaan kita.

*Nadia Khan adalah seorang sejarawan dan penulis. Dia adalah pendiri Golden Threads: Sebuah proyek yang mengeksplorasi sejarah, budaya, dan seni bersama di seluruh dunia Islam dan sekitarnya.

Sumber: The New Arab

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 858 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.