Warga Palestina Lakukan Protes Setelah Abbas Tunda Pemilu

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Warga Palestina telah turun ke jalan-jalan di Tepi Barat sejak dini hari pada hari Jumat untuk memprotes keputusan Presiden Mahmoud Abbas yang menunda pemilihan.

Abbas mengatakan bahwa pemilihan legislatif dan presiden – yang diadakan masing-masing pada 22 Mei dan 31 Juli – akan ditunda karena kegagalan Israel untuk menjamin bahwa pemungutan suara di Yerusalem timur akan diizinkan.

Palestina bersikeras pada hak untuk mengadakan pemilihan di Yerusalem timur yang dicaplok Israel, yang diklaim Palestina sebagai ibu kota negara masa depan mereka.

Keputusan Abbas telah menunda pemungutan suara demokratis yang telah lama tertunda yang bertujuan untuk mengakhiri 15 tahun kelumpuhan politik dan perpecahan antara Tepi Barat, di mana Otoritas Palestina dominan, dan Jalur Gaza, yang telah diperintah oleh Hamas sejak 2007.

Demonstrasi diadakan di pusat Ramallah, pusat komersial dan pemerintahan Tepi Barat, dengan ratusan orang mengambil bagian dalam pawai.

Para pengunjuk rasa meneriakkan “rakyat menginginkan kotak suara”, menggemakan slogan Musim Semi Arab “rakyat menginginkan jatuhnya rezim”.

Israel belum menyetujui pemilihan Palestina di Yerusalem. Selama beberapa minggu terakhir, mereka telah mencegah beberapa pertemuan pemilihan dan menangkap kandidat di kota yang diduduki.

Israel memandang Yerusalem sebagai “ibu kota yang tidak terbagi” dan telah berusaha untuk menghentikan aktivitas politik Palestina di sisi timur kota, yang didudukinya pada tahun 1967 dan kemudian dianeksasi dengan melanggar hukum internasional.

Partai politik Prakarsa Nasional Palestina (PNI), yang dikenal sebagai al-Mubadara dalam bahasa Arab, mengatakan menolak penundaan itu dan menyerukan agar pemungutan suara berjalan sesuai rencana.

Dalam sebuah pernyataan, PNI mengatakan menunda pemilihan sama dengan memberi Israel hak untuk memveto pemilihan Palestina dan bahwa hak pilih rakyat telah terlalu lama ditunda.

Pemilu terakhir diadakan pada tahun 2006 dan Hamas menang telak. Krisis internal yang terjadi memuncak pada pengambilalihan kelompok Islam di Jalur Gaza pada tahun berikutnya yang membatasi otoritas Abbas di bagian Tepi Barat yang diduduki Israel.

Hamas diperkirakan akan tampil dalam pemilihan parlemen 22 Mei karena keretakan dalam kelompok saingannya Fatah dan telah memperingatkan agar tidak menunda pemilihan.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell pada hari Jumat juga menyatakan kekecewaannya atas keputusan untuk menunda pemilihan.

“Keputusan untuk menunda pemilihan umum Palestina, termasuk pemilihan legislatif yang semula dijadwalkan pada 22 Mei, sangat mengecewakan,” kata Borrell dalam sebuah pernyataan.

“Kami sangat mendorong semua aktor Palestina agar melanjutkan upaya untuk membangun pembicaraan yang berhasil antara faksi selama beberapa bulan terakhir. Tanggal baru untuk pemilihan harus ditetapkan tanpa penundaan.”

Sumber: The New Arab

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 877 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.