Yahudi Arab yang Terlupakan

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Oleh: Assia Belgacem*

Menjadi orang Arab saat ini lebih sering diartikan menjadi Muslim. Namun pemahaman kontemporer tentang identitas Arab ini tampak telah meratakan warisan budaya yang kaya dan beragam.

Buku When We Were Arabs: A Jewish Family’s Forgotten History yang ditulis Massoud Hayoun adalah sebuah memoar yang dengan bangga mengklaim kembali identitas ini – yang tidak hanya dilupakan, tetapi juga dihapus.

Kalimat pembukaannya kuat dan tidak bersifat pembelaan. Itu adalah pernyataan tajam yang oleh Hayoun, seorang jurnalis Arab-Amerika berkebangsaan Yahudi mencoba mengambil kendali atas warisan identitasnya di Maroko, Tunisia, dan Mesir serta menolak konsepsi sempit orang lain tentang identitasnya.

“Saya orang Arab Yahudi. Bagi banyak orang, saya menjijikkan. Beberapa orang mengatakan saya tidak ada, atau jika saya ada, saya tidak ada lagi. Saya menolak ide-ide ini.”

Bahkan sebelum membuka buku dan membaca baris pertama yang kuat ini, orang bisa mendapatkan gambaran tentang isinya melalui judul. When We Were Arabs: A Jewish Family’s Forgotten History yang dapat dibagi menjadi tiga bagian untuk dianalisis.

Bagian pertama – When We Were Arabs (Ketika Kami Adalah Orang Arab) – dibuat subyektif dengan penggunaan kata ganti “kami”, yang juga mencerminkan bagaimana masalah ini meluas ke kelompok orang Arab Yahudi. Dalam konstruksi yang sama, “Arab” adalah kata yang muncul keluar. Tata letak judul memperjelas bahwa identitas Arab dipertaruhkan dalam memoar ini.

Bagian kedua dari judul – A Jewish Family’s Forgotten History (Sejarah Keluarga Yahudi yang Terlupakan) – tampak menyoroti sejarah yang lebih spesifik. Cakupannya telah dipersempit, dari “kita” yang lebih umum dan historis ke yang lebih khusus dan pribadi, yaitu keluarga, untuk akhirnya dipersempit lagi menjadi Massoud Hayoun, penulisnya.

Secara strategis, judul tersebut mencakup peristiwa sejarah dan pribadi yang digunakan oleh penulis untuk mendefinisikan identitas Arab Yahudi. Kedua karakteristik ini terjalin erat di sepanjang buku ini. Intinya, ini adalah kisah Massoud Hayoun, keluarganya dan komunitas Yahudi Arab, yang berakar pada zaman yang hilang.

Terakhir tapi bukan yang akhir, bagian ketiga dari judul adalah kunci narasi. Ditulis dalam bentuk lampau, penggunaan kata “terlupakan” menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana fungsi identitas Yahudi Arab di masa kini. Kekuatan pendorong buku ini adalah kebangkitan masa lalu yang tidak lagi dilupakan.

Sejarah itu kuat. Itu adalah masa kini dan masa depan – dan Massoud Hayoun menyadari hal ini. Dia membawa pembaca kembali ke masa lalu untuk menjelaskan bagaimana dan mengapa. Dia membedah identitas Arab Yahudi dari asal-usul orang Arab dan Yahudi.

Sejak saat itu, dia berusaha menyoroti persatuan Arab dengan menunjukkan betapa kaburnya garis antara Muslim Arab dan Yahudi Arab.

Kakeknya Oscar, lahir di poliglot Alexandria, bahasanya sangat mirip, jika tidak sama, dengan kedua komunitas tersebut dengan mengekspresikan diri mereka dalam kosakata religius. Makanannya sama, dan acara keagamaan khusus seperti Ramadhan dan hari raya Yahudi juga dirayakan bersama.

“Bagi kami, garis antara Ishak dan Ismail kabur, lebih dari keluarga lain, mungkin karena kami tidak menganggap apa-apa selain Tuhan dengan sangat serius. Ketika kami mengatakan hal-hal seperti Insya Allah (Insya Allah) atau Hamdela (alhamdulillah) kami diam-diam mengakui bahwa Allah dalam Islam adalah Allah yang sama yang kami sembah dalam Yudaisme kami,” tulis Hayoun.

Dalam bab yang berjudul ‘La Rupture / The Rupture’, Hayoun menelusuri dampak imperialisme Eropa dan kelahiran negara Israel pada identitas Arab. Memoar tersebut mengeksplorasi peran yang dimainkan Prancis untuk memecah belah komunitas di Afrika Utara dengan Dekrit Crémieux tahun 1870, yang menyatakan orang Yahudi Aljazair sebagai warga negara Prancis.

Tujuannya adalah untuk “mengangkat” Yahudi Aljazair (pribumi pada saat itu) ke kondisi yang lebih unggul dan membawa mereka lebih dekat dengan penjajah Prancis kulit putih dan membuat perpecahan antara mereka dan tetangga mereka, Muslim dan Berber. Itu juga memisahkan Yahudi Aljazair dari komunitas Yahudi lainnya di Tunisia dan Maroko, yang tidak diberikan kewarganegaraan.

Hayoun mengenang kenangan neneknya Daida, yang berasal dari keluarga Yahudi Tunisia, untuk menggambarkan bagaimana imperialis Prancis memberlakukan identitas baru pada komunitas Yahudi Arab. Suatu hari, ketika Daida masih di sekolah, gurunya, seorang wanita Prancis berkulit putih, meminta siswanya untuk mengidentifikasi kewarganegaraan mereka.

Ketika neneknya mengatakan dia orang Tunisia, gurunya dengan tegas mengoreksi, dia berkata “Kamu bukan Tunisia; kamu orang Israel”. Ketika Daida bersikeras menjadi orang Tunisia, gurunya menuduhnya sebagai pembohong. Pengalaman ini dengan menyakitkan menggambarkan bahwa Yahudi Arab adalah identitas yang tidak hanya dilupakan, tetapi juga dengan sengaja dihapus.

Menulis buku tentang pengalaman pribadi, tentang identitas yang ditolak, bukanlah tugas yang mudah, tetapi Massoud Hayoun menghasilkan memoar yang menawan. Latar belakang jurnalistiknya tercermin dalam gaya penulisannya dengan menyeimbangkan fakta sejarah dan wawancara dengan lebih banyak kenangan pribadi.

Referensi budaya akan menemani pembaca di seluruh buku, dari lagu, film, makanan, dan tradisi, sementara rasa tempat muncul dalam ingatan di Alexandria, Paris dan Tunisia.

When We Were Arabs adalah memoar yang cerdas, di mana pembacanya tidak hanya bepergian dalam waktu tetapi juga bepergian ke berbagai negara, merasakan berbagai film, lagu, dan warisan budaya yang dibagikan Hayoun dengan murah hati.

Dan bagi penulis, kesimpulan dari perjalanan ini jelas. “Saya Daida. Saya Oscar. … Saya Tunisia, Mesir, Maroko, Palestina, dan semua negara tetangga yang mengidentifikasi diri sebagai Arab. Saya adalah kekayaan cinta yang saya rasakan bersama orang-orang di negara-negara itu.”

*Assia Belgacem adalah pengulas buku Perancis-Aljazair dengan fokus pada literatur Muslim dan Arab.

Sumber: The New Arab

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 858 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.